Categories
Singapore Travelling

Aturan di Singapura Wisatawan Wajib Tahu

Berlibur ke Singapura memang asyik. Luas wilayahnya tidak terlalu besar, kebersihan dan ketertiban sangat terjaga. Nah sebelum berkunjung, ada beberapa aturan di Singapura wisatawan wajib tahu agar dapat berwisata dengan nyaman.

SoKlin Deterjen Cair

Singapura mempunyai portal wisata di internet yang ber-slogan Visit Singapore. Akses transportasinya pun cukup mudah dijangkau dari Indonesia dan negara-negara di Asia Tenggara lainnya.

Akses Transportasi menuju Singapura

Akses transportasi melalui udara dipusatkan di Bandar Udara Internasional Changi yang berada di sisi timur wilayah Singapura. Akses transportasi melalui laut umumnya berada di sisi selatan dan barat.

Sementara akses transportasi melalui darat, hanya ada di sisi utara yang berbatasan dengan Malaysia yaitu di Johor Bahru.

Baca juga:

Gado-gado di Singapura

Transportasi Umum di Singapura

Cara Beli Singapore Internet Tourist Sim Card

Dokumen Pribadi yang Harus Dibawa

Saat memasuki suatu negara, kita pasti akan melewati gerbang imigrasi. Hampir semua dokumen yang berlaku di negara asal, tidak berlaku di Singapura. Kecuali Passport, dan mungkin Surat Ijin Mengemudi (SIM). Berkas lainnya seperti Surat Nikah, harus berbentuk terjemah yang diakui negara Singapura.

Passport adalah tanda pengenal kita di luar negeri, jadi Kartu Tanda Penduduk (KTP) kita tidak berlaku di sana.

Mengenai VISA, wisatawan yang berasal dari Indonesia dan negara-negara Asia Tenggara tidak perlu khawatir. Karena peraturan antar negara Asia Tenggara adalah bebas VISA untuk berkunjung ke Singapura dan menetap selama maksimal 30 hari.

Ada apa saja sih di Singapura? Silakan simak video berikut:

https://www.youtube.com/watch?v=7xK9jGqfTlA
Singapore Like You’ve Never Seen Before

Aturan di Singapura Wisatawan Wajib Tahu

Singapura terkenal dengan penerapan aturan yang sangat ketat. Pelanggaran terhadap aturan dapat dikenakan denda yang cukup besar.

Aturan tersebut antara lain:

Vandalisme

Vandalisme adalah pelanggaran serius di Singapura, dengan hukuman yang tidak hanya mencakup denda, tetapi juga penjara, dan tiga hingga delapan pukulan cambuk. Tindakan tersebut merupakan kerusakan yang dilakukan pada properti publik dan pribadi. Merusak, menghancurkan, dan mencuri properti publik, serta menggambar, melukis, menulis, menulis, dan menandai properti pribadi apa pun tanpa persetujuan pemilik dianggap ilegal. Membubuhi plakat, poster, spanduk, dan bendera juga dilarang.

Buang Air Kecil di Lift dan Tidak Menyiram Toilet

Tidak menyiram toilet lebih dari sekadar pelanggaran kepatutan di Singapura, Anda akan melanggar hukum jika melakukannya. Berharap untuk membayar denda jika Anda tertangkap. Jika anda buang air kecil di lift, ada Alat Deteksi Urin (UDD), yang mendeteksi aroma urin, menyalakan alarm dan menutup pintu sampai polisi tiba untuk menangkap pelaku.

Jaywalking

Jaywalking adalah istilah yang pertama kali diciptakan di A.S. dan sekarang banyak digunakan di banyak negara. Ini mengacu pada penyeberangan pejalan kaki yang sembrono atau ilegal di jalan. Di Singapura, jaywalking terutama mengacu pada menyeberang jalan di area yang tidak ditentukan. Pastikan Anda mencari jalur pejalan kaki yang ditandai sebelum menyeberang jalan.

Homoseksual

Undang-undang tentang “Outrages on Decency” mengkriminalkan hubungan sesama jenis. Hukum ini dulunya berada di bawah payung “seks yang tidak wajar” atau seks “melawan tatanan alam.” Pelanggar undang-undang ini dapat membuat pelaku dihukum hingga dua tahun penjara.

Merokok

Merokok dilarang di daerah-daerah tertentu di Singapura. Larangan merokok saat ini mencakup semua tempat tertutup di mana publik berkumpul. Larangan direvisi pada 2009 untuk memasukkan tempat-tempat umum dalam ruangan yang tidak ber-AC, seperti pusat perbelanjaan, kantor, dan toko. Fasilitas publik luar ruangan, seperti area kebugaran, lapangan olahraga, dan taman bermain, juga dimasukkan dalam ekstensi. Pada tahun 2013, larangan tersebut diperluas lebih jauh hingga mencakup aula serba guna, jembatan penyeberangan pejalan kaki, jalan setapak tertutup dan jalur penghubung, halaman luar rumah sakit, dan batas lima meter di sekitar halte bus. Perpanjangan ini juga mencakup area umum bangunan tempat tinggal.

Undang-undang yang disebut Merokok (pelarangan di tempat-tempat tertentu) diberlakukan untuk memastikan lingkungan yang aman, sehat, dan bersih untuk umum, melindungi orang-orang dari dampak berbahaya dari perokok pasif.

Jadi semua lokasi di Singapura adalah tempat terlarang untuk merokok. Kecuali di lokasi Smoking Area yang telah ditentukan (ada tanda Smoking Area).

Littering

Singapura bertekad mempertahankan reputasinya sebagai bersih tanpa cela, dengan kampanye aktif menentang pengotoran sampah dan penegakan hukum yang ketat. Pelanggar pertama kali yang melemparkan barang-barang kecil seperti puntung rokok atau pembungkus permen didenda $ 300. Mereka yang membuang barang-barang yang lebih besar seperti kaleng minuman atau botol dianggap menantang dan diharuskan untuk menghadap pengadilan. Hukuman itu biasanya melibatkan Perintah Kerja Korektif (CWO), di mana pelaku membersihkan area tertentu sambil mengenakan rompi hijau terang bercahaya. CWO dilaksanakan dengan harapan membuat pelanggar menyadari kesulitan yang harus dilalui petugas kebersihan untuk menjaga lingkungan tetap bersih, dan untuk membuat mereka mengerti betapa sampah itu tidak sedap dipandang. Ini juga secara sengaja ditujukan untuk mempermalukan para pelanggar di depan umum untuk memastikan bahwa mereka tidak mundur menjadi litterbug lagi.

Chewing Gum

Permen karet dilarang di Singapura, jadi tinggalkan di rumah saat mengepak tas Anda. Impor permen karet ke Singapura adalah ilegal. Pembuangan permen karet yang tidak tepat dan membawa produk terlarang dalam jumlah besar akan dikenakan biaya denda yang besar hingga $ 1000 untuk pelanggar pertama kali.

Sebuah proposal tentang larangan permen karet telah lama diberlakukan, berasal dari masalah perawatan di rumah susun bertingkat tinggi (permen karet yang tersangkut di lubang kunci, di kotak surat, dan pada tombol lift). Gumpalan yang dikunyah yang ditinggalkan di kursi bus umum, trotoar di area publik, tangga, dan lantai juga dianggap masalah serius. Ketika para pengacau mulai menempelkan permen karet pada sensor pintu kereta MRT, sehingga menyebabkan kerusakan dan gangguan layanan. Larangan mengunyah permen karet menghasilkan manfaat dan akhirnya diberlakukan.

Contoh Hukuman terhadap Pelanggar Aturan

Ini adalah salah satu contoh denda yang diberlakukan untuk orang yang membuang sampah sembarangan.

Padahal orang tersebut hanya membuang sebuah karet gelang. Pemerintah Singapura mengenakan denda sebesar $ 300.

Denda $300
Denda $300

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker

Refresh Page